Dokter “Persalinan Normal”, yang Gemar Berpetualang

Bismillah,
Novi Gracia, Dokter yang Gemar Bertualang
Novi Gracia bermisi mendorong sebisa mungkin dilakukannya persalinan melalui proses alami yang normal.
Rambut Novi Gracia halus tergerai melewati bahu. Gaun birunya rapat membalut tubuh yang semampai. Ia dokter spesialis kebidanan dan kandungan. Suka menari salsa, berkemah di alam bebas, dan menunggang Jeep Rubicon. Wow!
”Setiap kali pasien yang saya tangani melahirkan bayi yang sehat dan selamat, saya merasa bahagia. Ada banyak gracia-gracia kecil,” ujar Novi. Gracia, seperti yang digunakan pada nama Novi, bermakna berkat, rahmat, dan terima kasih.

Ada baiknya meminta ”resep” yang membuatnya cukup berenergi menangani pasien, memimpin rumah sakit bersalin, menjadi istri, dan ibu empat anak. Dengan menyetir sendiri mobil gardan ganda itu, Novi wira-wiri ke rumah sakit setiap hari. Walaupun harus mengerahkan pikiran mengelola rumah sakit bersalin, ia tetap tak ingin larut dalam urusan manajemen dan meninggalkan praktik menangani pasien.

Sebagai dokter, Novi menegaskan, ia bermisi mendorong sebisa mungkin dilakukannya persalinan melalui proses alami yang normal. Baginya, persalinan normal adalah salah satu bentuk keajaiban dan jalan terbaik yang diberikan Tuhan untuk mengawali langkah perempuan menjadi ibu. ”Kecuali kalau memang ada problem yang mengharuskan persalinan dengan caesar.”

Dalam upaya mendukung persalinan normal, Rumah Sakit Bersalin Permata Sarana Husada di Pamulang, Tangerang Selatan, yang dikelola Novi, juga menawarkan persalinan dalam air (water birth) dan hypnobirthing.

”Itu untuk memberi lebih banyak opsi pada pasien agar tidak memilih caesar hanya karena takut sakit misalnya,” ujar Novi yang memilih cuti enam bulan pasca-melahirkan putra bungsunya, Rafael Kamal (2,5), demi memberikan air susu ibu eksklusif.

Dalam melakoni profesi dokter kandungan dan kebidanan, salah satu keprihatinan Novi adalah mendapati masih banyaknya pasien yang kesulitan mengakses layanan kesehatan karena keterbatasan ekonomi. ”Sebenarnya sudah ada program jaminan persalinan dari Kementerian Kesehatan yang bisa sangat membantu, tetapi kadang pasien yang semestinya dapat, malah enggak dapat.”

Pernah pula ia temui, bidan yang merekomendasikan pasien melahirkan dengan caesar di rumah sakit swasta semata karena si bidan mendapat ”komisi” dari rumah sakit bersangkutan.

Suami kompak
Bukan hal mudah untuk menyeimbangkan tuntutan profesi dengan tugas menjadi ibu dari empat anak. Bagi Novi, hal itu berarti ia harus sebisa mungkin menciptakan saat bersama suami dan anak-anak menjadi momen yang berkualitas.

Resep pertama, kata Novi, adalah kompak dengan suami yang juga sama-sama dokter spesialis kebidanan dan kandungan. Novi dan suaminya, dr Reza Kamal, SpOG, membatasi praktik hanya di dua rumah sakit yang sama, RSB Permata Sarana Husada milik mereka sendiri serta RS Mitra Keluarga, Cibubur. Mereka pun memilih hari libur praktik yang sama.

Di luar jadwal praktik, ketika mendadak ada panggilan untuk menangani pasien yang melahirkan misalnya, suami-istri ini kadang saling menemani. ”Saat sedang libur, tiba-tiba suami harus nolong lahiran, saya nganter dan nungguin, sambil bawa anak yang kecil. Sebaliknya juga begitu.”

Hal itu mereka rasakan perlu demi menjaga kualitas dan keseimbangan antara kehidupan profesional dan pribadi. ”Kami sama-sama enggak punya tujuan untuk mencari pasien sebanyak-banyaknya.”

Untuk menciptakan momen berkualitas, resep Novi berikutnya adalah bertualang bersama. Ia dan suaminya sama-sama pencinta kegiatan luar ruangan. Mulai dari arung jeram sampai berkemah mereka lakoni bersama anak-anak.

Dekat dengan alam
”Kami enggak ingin keluarga ini terus diatur gadget. Jadi, paling enggak sekali sebulan, kami bikin kegiatan outdoor supaya tetap dekat dengan alam.”

Putra bungsunya, Rafael, bahkan sudah dibawa ke tepi sungai berjeram saat masih berusia tujuh bulan. Lalu sebulan berikutnya, Rafael ikut pula berkemah di Pantai Kiluan, Lampung. ”Pernah saya terpaksa mandiin bayi pakai beberapa gelas air mineral di tenda, pernah juga mandi di alang-alang.”

Novi mengakui, kegiatan petualangan, berkendara jauh, lalu berkemah, memasak, dan bersantap di alam terbuka, semula bukan agenda favoritnya. Lalu, dari mana kesukaan berbau petualangan ini berasal? Ketularan suami, kata Novi. ”Awalnya, toleransi aja sama suami yang memang sudah duluanadventurous.”

Membawa bayi dan melibatkan anak-anak dalam kegiatan petualangan sempat ia rasa merepotkan. Namun, anak-anak ternyata sangat menikmati kegiatan luar ruangan ini. Menyaksikan kebahagiaan mereka bermain di alam terbuka mengalirkan keriangan di hati Novi.

Di alam bebas, keluarga ini juga belajar bahu-membahu membereskan segala urusan. Dengan begitu, mereka jadi tim yang kompak. ”Anak-anak sekarang bisa masang tenda lebih cepat dari saya lho,” ujarnya sambil tertawa.

Agenda berkemah Novi bersama suami dan anak-anak pun tersusun hampir sama rapinya dengan jadwal praktik. ”November ini ke Sukabumi, Desember nanti ke Malang,” kata perempuan berdarah Purbalingga, Jawa Tengah, ini.

Begitulah Novi, lembut tapi gagah. Di ruang bersalin, di atas mobil penjelajah, di alam bebas….

(Nur Hidayati, Kompas 2012)

Waw, a great principal…

Todays, a lot of doctor want to do some caesar or others operation for get a baby procedure!

what a braveheart doctor!

 

Advertisements

Komentar Sahabat, Penambah Semangat Saya :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s